Menjawab nama jelas Anak Ibrohim yang Hampir disembelih

oleh Id Amor

Segala puji Bagi Allah SWT,Tuhan Semesta Alam,Yang telah menurunkan Al Qur?'an Sebagai petunjuk manusia dan pembeda(Al Furqon),yang membedakan mana yang Haq (benar) dan mana yang Batil(salah),dengan ayat-ayatnya akan mampu membedakan kwalitas manusia-manusia tersebut.

Beberapa tahun yang lalu ketika masih awal awal aktif di forum diskusi Al-islahonline.com seorang Misionaris yang menggunakan nickname ROBERT mengajukan Tantangan kepada seluruh pembaca Muslim untuk menunjukan Ayat Al Qur'an yang menyebut secara jelas tentang siapakah Anak Ibrohim yang hampir disembelih / dikorbankan.

maka untuk setelah membaca tantangan tersebut penulis mencoba melayani tantangannya,walaupun tidak langsung menjawab subtansi Tantangan tetapi lebih memilih melakukan pembahasan tentang Kisah Abraham / Ibrahim yang tercatat didalam Alkitab. yang mereka banggakan menyebut secara jelas siapa anak yang dikorbankan. yang ternyata banyak sekali kerancuan bahkan memanipulasi Sejarah dengan membuat cerita fiktif.

tetapi note ini tidak membahas masalah tersebut (InsyaAllah di kesempatan lain bisa disampaikan)

dalam Note ini langsung ke Subtansi menjawab Tantangan misionaris tersebut,karena apa yang dipersoalkan Misonaris tersebut rupanya para Misionaris maupun Penghujat Islam sering mempersoalkan hal ini.

dan subtansi note ini sesungguhnya sudah disampaikan langsung di Al-islahonline maupun forum forum lain yang pernah penulis Singgahi (jadi kalau yang sudah pernah Membacanya anggap saja ini sebagai pengingat, adapun yang belum pernah membaca semoga Note ini bisa bermanfaat :

Kisah Ibrahim yang siap mengorbankan anaknya merupakan salah satu ujian yang sangat luar biasa.

Sebuah Ujian yang tidak hanya diperuntukan untuk Ibrahim semata tetapi juga ujian bagi manusia-manusia sesudahnya. sebagaimana Firman Allah : إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلَاء الْمُبِينُ

SESUNGGUHNYA INI BENAR-BENAR SUATU UJIAN YANG NYATA?

dan yang perlu kita ingat bahwa kata الْبَلَاء الْمُبِينُ albalaau almubiinu, yang sekali disebut didalam al-qur'an. dan penyebutannya terdapat didalam kisah Pengorbanan Ibrahim dan salah satu ujian dari peristiwa tersebut adalah polemik tentang siapa anak yang hampir dikorbankan.

apakah Ismail atau Ishaq? dan itulah topik yang sedang kita bahas. (walaupun sering dibahas) tetapi setidaknya topik ini dibuat untuk menjawab kenapa nama anak yang dikorbankan tidak disebutkan secara lugas didalam Qs 37 :100-113

maka setidaknya mereka terbagi 3 kelompok:

1 Orang Yahudi dan Kristen berkeyakinan yang dikorbankan adalah Ishaq

2 Orang Islam berkeyakinan yang dikorbankan adalah Ismail

3 Orang yang bingung mau pilih yang mana(karena menurut mereka semua agama sama,kalau pilih salah satu dianggap sudah keluar dari keyakinan mereka,dan juga berdalih karena dalam Al Qur'an dalam surat 37:100-113 .

dan tak jarang tema ini sering menjadi bahan 'perdebatan' antara kalangan Muslin dan kristen.

ada yang sangat penting sekali untuk dijadikan modal penting bagi orang yang serius ingin memahami ayat-ayat Allah.

modal penting tersebut adalah :

1 adalah dengan AKAL

هُوَ الَّذِيَ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مُّحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ فَأَمَّا الَّذِينَ في قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاء الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاء تَأْوِيلِهِ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلاَّ اللّهُ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا وَمَا يَذَّكَّرُ إِلاَّ أُوْلُواْ الألْبَابِ

[3:7] Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Qur'an) kepada kamu. Di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat itulah pokok-pokok isi Al qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mu-tasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta'wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta'wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami." Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.

Qs 12 Yusuf:111

لَقَدْ كَانَ فِي قَصَصِهِمْ عِبْرَةٌ لِّأُوْلِي الأَلْبَابِ مَا كَانَ حَدِيثاً يُفْتَرَى وَلَـكِن تَصْدِيقَ الَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَتَفْصِيلَ كُلَّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِّقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

[111] Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal. Al Qur'an itu bukanlah cerita yang dibuat-buat, akan tetapi membenarkan (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjelaskan segala sesuatu, dan sebagai petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman.

akal saja tidak cukup,karena banyak orang membahas ayat yang sama dan berusaha menggunakan akalnya tetapi tentu saja akal saja tih saja belum mengerti / bingung.maka ada syarat lagi yang harus dipenuhi yaitu; suci / lahir dan hatinya

2 .Suci( Kebersihan Hati)

Qs Al Waqi'ah :79

لَّا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

Tidak menyentuh Al Qur'an kecuali hamba-hamba yang disucikan

suci disini bukan berarti manusia yang tidak punya dosa/kesalahan,karena semua manusia mempunyai kesalahan /dosa.tapi seperti pesan Nabi:

Sebaik-baiknya orang yang berdosa adalah orag yang mau "TAUBAT" maka Suci disini yaitu: membersihkan hatinya dari pikiran-pikiran yang membelenggu akal dan jiwanya,menghindari penyakit-penyakit hati: iri,dengki,sombong,serta ta'asub(fanatisme),dan para ulama-ulama besar

dalam menyampaikan pemahamannya terhadap Al Qur'an menggunakan istilah: "Menafsirkan"

menggunakan kata ini bukan berarti ragu-ragu atau tidak yakin,tetapi berusaha menghindari penyakit-penyakit hati seperti yang disebut diatas.

sekarang kita perhatikan bersama tentang Qs 37:100-113

[100] "Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh.

[101] Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

[102] Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".

[103] Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya).

[104] Dan Kami panggillah dia: "Hai Ibrahim,

[105] sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu", sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

[106] Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.

[107] Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.

[108] Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian,

[109] (yaitu) "Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim".

[110] Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

[111] Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.

[112] Dan Kami beri dia kabar gembira dengan kelahiran Ishak, seorang nabi yang termasuk orang-orang yang saleh.

[113] Kami limpahkan keberkatan atasnya dan atas Ishak. Dan di antara anak cucunya ada yang berbuat baik dan ada (pula) yang lalim terhadap dirinya sendiri dengan nyata.

Inilah penafsiran penulis tentang ayat-ayat tersebut tersebut:

Al Qur'an surat Ash Shafat :100-113

Pertama : kenapa tidak tertulis nama secara jelas,siapa yang dikorbankan dalam ayat 102?

Jawabannya: ayat 106:

إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلَاء الْمُبِينُ

SESUNGGUHNYA INI BENAR-BENAR SUATU UJIAN YANG NYATA?

perhatikan ayat ini ,diawali penekanan kata (inna) yang menunjukkan betapa pentingnya soal ini,dan juga diakhiri penekanan bahwa soal ini benar-benar serius(mu'bin)

jadi ujian ini tidak hanya untuk Ibrahim dan keluarganya saja,tetapi ujian buat manusia-manusia sesudahnya sampai hari kiamat.

dan yang lebih menarik lagi bahwa kata الْبَلَاء الْمُبِينُ = sesungguhnya ini ujian yang nyata" hanya terdapat pada ayat ini saja.

Mungkin akan ada pertanyaan,kenapa manusia harus di uji dengan masalah ini?

Ujian ini menguji manusia apakah mereka benar-benar memperhatikan Ayat-ayat Allah atau tidak. (apakah mereka beriman,mengikari/kafir,atau jadi ragu).

Maka sekarang kita buktikan siapa yang dikorbankan menurut Al Qur'an;

Perhatikan ayat 102:

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ

102.maka tatkala anak itu sampai (pada umur yang sanggup) berusaha bersama-sama dengan Ibrahim, Ibrahim berkata: Hai anakku sesunggunya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu,maka fikirkanlah apa pendapatmu!? Ia menjawab:?hai bapakku,kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; INSYA ALLAHKAMU AKAN MENDAPATIKU TERMASUK ORANG-ORANGYANG SABAR? (MINASH SHOBIRIN).

Perhatikan apa yang saya tulis dengan huruf besar; ini adalah petunjuk /ciri-ciri siapa yang dikorbankan: Ishaq atau Ismail.

Maka untuk membuktikan siapa yang kita korbankan kita harus mencari dan mengumpulkan kata "MINASH SHOBIRIN", tetapi untuk menjangkau lebih banyak maka yang akan saya kumpulkan adalah kata "SHOBIRIN",

Dari surat pertama(al-fatihah ) surat yang terakhir(an nas) Maka kata SHOBIRIN disebutkan dalam Al Qur'an sebanyak 15X Ke 15X itu sebagai berikut:

AL BAQARAH : 153,155,177,249 ALI IMRAN : 17,142,146 AL ANFAL : 46,46 AN NAHL : 126 AL ANBIYA : 85 AL HAJJ :35 AL AHZAB :35 ASH SHAFAT :102 MUHAMMAD :31

Kemudian kita kelompokkan ayat-ayat tersebut (dengan kata sebelumnya yang sama)

1. Ma'ash shobirin =beserta orang-orang yang sabar: Qs 2:153,249 ;8:46,66

2. Wa basyirish shobirin =dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar Qs 2:177; 33:35 ;47:31

3.Ash shobirin =orang-orang yang sabar:3:17

Wa ya'lamash shobirin=dan belum nyata orang-orang yang sabar: 3:142

Yukhibush shobirin=menyukai orang-orang yang sabar:3:146

Khoirulish shobirin=lebih baik bagi orang yang sabar:16:126

Minash shobirin=termasuk orang-orang yang sabar:21:85; 37:102

Maka setelah saya uraikan seperti diatas ayat yang menyebutkan kata

Minash shobirin hanya 2 ayat: 1 surat ash shofat :102

2 surat al anbiya : 85 bagaimana isi ayat tersebut: وَإِسْمَاعِيلَ وَإِدْرِيسَ وَذَا الْكِفْلِ كُلٌّ مِّنَ الصَّابِرِينَ

Dan Ismail,idris dan dzulkifli.semua termasuk orang-orang yang sabar? (MINASH SHOBIRIN)

Jadi melihat uraian diatas sangat jelas sekali bahwa anak tersebut adalah ISMAIL.

tapi saya ingin mempertajam uraian ini dengan mengiventaris juga nama Ismail dan Ishaq dalam Al Qur'an ISHAQ namanya disebutkan dalam Al Qur'an sebanyak 17 X dan ayat-ayat tersebut sebagai berikut:

AL BAQARAH : 133,136,140 ALI IMRAN : 84 AN NISA : 163 AL AN?AM :84 HUUD : 71(2X) YUSUF : 6,38 IBRAHIM : 39 MARYAM : 49 AL ANBIYA : 72 AL ANKABUT : 27 ASH SHAFAT : 112,113 SHAAD : 45

Dari sekian ayat tak ada satupun yang menunjukkan Ishaq punya cirri-ciri seperti anak yang terdapat dalam Qs ash shafat:102, tetapi disebut sama dengan ayat yang ke 113 Yaitu Qs Al ankabut 27: minash sholikhin:termasuk orang orang yang sholeh Dan disebut dengan kata sejenis (ja'alnaa sholikhin): kami jadikan orang-orang yang saleh.

Sekarang bagaimana dengan nama Ismail dalam Al Qur'an, Nama Ismail dalam Al Qur'an disebutkan sebanyak 12X Ke 12 x tersebut sebagai berikut:

AL BAQARAH : 125,127,133,136,140,177 ALI IMRAN :84 AN NISA :163(2X) AL AN'AM :86 IBRAHIM : 39 MARYAM : 54 SHAAD ; 48

Dalam ayat-ayat yang ada nama Ismail tak ada satupun gelar / predikat yang sama dengan Yang diberikan kepada Ishaq.

jelas sekali ismail disebut sebagai "minash Shabirin" dan penyebutan panggilan ini tidak pernah diperuntukan buat Ishaq as.

gelar yang sebagai golongan orang Sabar juga menepis tuduhan / pembunuhan karakter terhadap Ismail As, yang disebut seperti kuda liar. karena yang persoalan pemberian vowel yang tidak tepat maka maknanya saja jauh...

untuk mengetahui masalah ini bisa lihat di Ismael : Keledai liar atau subur?

bisa diklik disini

http://kajian-agama.blogspot.com/2008/12/ismael-keledai-liar-atau-subur.html

1 comments:

Anonim mengatakan...

Bagaimana dengan kitab Kejadian 16:11-12 yang menyebutkan bahwa Hagar akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki dan akan menamainya Ismael,sebab Tuhan telah mendengar tentang penindasamu itu.12.Seorang laki-laki yang lakunya seperti keledai liar,demikian nanti anak itu;tangannya akan melawan tiap-tiap orang dan tangan tiap-tiap orang akan melawan dia,dan ditempat kediamannya dia akan menentang semua saudaranya.
Dimana bukti kesabaran Ismael?